Tuesday, February 24, 2009

Seperti Kulit Kacang Kulit

Hiks. Tadi aku lihat dia. Lagi digandeng sama seorang cewek yang daku tak kenal. Hhh. Jadilah sekarang dengerin lagunya Ello yang baru. Masih Ada. AAAH. Gambaran tadi gak mo ilang. Huhu. Dia digandeng ama cewek yang gag jelas siapa. Huhu. Yaa, sebenernya sih cewek itu pasti anak SMAK 5 juga.. Tapiii.. Saia tidak tahu namanya. Hehe. Yasudlah.. Dengerin Ello lagi ajah.
Kemaren pas lagi nonton, gw tergoda untuk membuka sekantong kacang yang belom dibuka. Kacang kulit, jadi bukan kacang yang udah digoreng ato kacang pilus gthu. Terus gw dapet pelajaran dari kacang-kacang malang yang gw makan. Hehe. Gw pun membuka sebiji kacang kulit yang kulitnya terlihat besar, ya tentu saja dengan harapan agar kacang yang gw makan itu juga besar *dan enak. hehe*. Eehh, tapi yang ada malah kacang dalemnya gag sebesar kulitnya. Tapi ada juga sih, yang isi dalemnya pas dengan kulitnya yang besar. Selain itu, ada lagi model yang laen. Dari luar emang uda keliatan kecil. Tapi dalemnya pas. Pas besarnya dengan si kulit. Nah, di sinilah gw mendapatkan pelajaran dari kacang kulit.

Orang itu seperti kacang. Bisa aja dia kelihatan besar di luarnya, tapi ternyata dalemnya kecil. Besar di luar maksudnya terhormat, terpandang, baik, ramah, rajin menabung, taat orang tua, dan hemat pangkal kaya, tapi ternyata dalemnya kecil, alias the opposite of luarnya. Atauu, bisa juga luarnya dia kelihatan hepi, padahal dalemnya memendam kesedihan yang luar biasa sampai jadi 'kerdil'.

Orang juga seperti kacang, yang dari luar bisa aja kelihatan penuh, padahal dalemnya gag sepenuh luarnya. Kulit kacang kulit yang kecil tapi isinya penuh mengajarkan ini pada gw. Kalo kulit kita memang kecil, apa salahnya? yang penting kita bisa berkembang sampai gak ada lagi batas untuk kita berkembang. Apalagi pas buka-bukain kacang-kacang malang itu. Tangan gw ampe sakid. Hehe. Padahal gag keras-keras amat.. Kacang rapuh, tapi bisa juga bikin tangan sakit.

Kita, manusia, dalem banyak hal memang mirip sama kacang kulit dan kulitnya. Kita bisa jadi kacang yang besar dan penuh, besar dan kopong, kecil dan penuh, kacang yang mudah dibuka atau kacang yang keras (sulit) dibuka. Kita bisa jadi kacang manapun yang kita mau. Tinggal pilih mana yang kita mau. =)

p.s. seperti kacang, kita juga gag bole lupa ama kulit kita.

1 comment:

areta said...

eih, kamu setia sekali mengikuti blog-ku. aku jadi seneng...
eh, blogku masuk majalah hai terbaru lho.. sekecil2 upil sih.. tapi seneng!
hahaha...

eih, kamu pinter amad. sambil ngemil kacang pun bisa merenung. hohoho..
q pengen jadi kacang tanpa kulit aja. enak dan gampang dimakan.